Friday, March 10, 2017

Loud noises ...♬♪♬♬♬♪♪ 💙👀❤👀

Dear bloggers, 
Missing a true friend (you know who you are) makes me feel want to hear this song again and again ......

Loud noises...



I promise you my friend
We'll grow old together and never look back
We traded strengths and weakness
And no one could ever take that
I promise you my friend
I see you in my stars
Self proclaimed philosophers
Oh that's what we are
And when ever you're about to fall apart
Sing the songs we used to be
And whenever you want to fix your heart
Remember us and these loud noises
Promise me my friend
Do what you do and do it great
And you know we're not that kind
To sit around and wait
Promise me my friend
Be brave like I am still around
So promise me again
That we will stay the same
And when ever you're about to fall apart
Sing the songs we used to be
And whenever you want to fix your heart
Remember us and these loud noises
And these loud noises
And these loud noises
And when ever you're about to fall apart
Sing the songs we used to be
And whenever you want to fix your heart
Remember us and these loud noises
Songwriters: Chris Braide / Yunalis Zarai
💙👀❤👀

Thursday, September 22, 2016

SURAT BUAT ADIK!!!!

Entah kenapa setelah usai solat Isha' aku teringat akan 'adik'.. Insan yang selalu aku sakiti hatinya.. gurauan kasar terhadapnya... Mungkin sebab dia 'adik'.. Tak bermaksud untuk sakiti hatinya tapi dengan kata mudah gurauan yang biar terpahat di hatinya... Maaf 'adik' sebab agak kejam..

Sebab ramai anak murid yang ku ajar sebaya dengannya... Jadi lebih  kerap aku ingat 'adik' ... 
'Adik' yang bersungguh dalam pelajarannya... Yang paling pantang dicabar... Yang akan dengan pantas melakukan apa yang di suruh... Yang manja dengan ibunda dan dengan yang lain... Yang kaya dengan tatabahasa baku... Yang pernah warna muka orang warna hijau...Yang belum pernah naik bas tambang sendiri... Yang paling tidak selalu bermain di luar rumah... Yang sampai kini mandi tuala masih di luar... Yang jeles dengan anak buahnya... (> <,) Itu 'adik'.. Paling manja antara semua... 

Pernah ku ingat dahulu.. waktu itu aku baru di tahun dua pengajian di dalam kos senibina landskap. Aku yang kebosanan sedang menconteng-conteng pelan rumahku di atas kertas kosong.  'Adik' datang menghampiriku dengan muka semacam berminat dengan lakaran yang ku buat. Untuk kanak-kanak yang berumur 7 tahun pada masa itu, 'adik' faham dengan lukisan pelanku. Suara kanak-kanak riang adik berceloteh melukis gambar adik berada di dalam pelan. Aku kagum dalam diam. 

Adik yang pernah dalam 'MP3'nya hanya penuh dengan lagu piano mainan pemain piano terkenal Maksim. Adik memang minat muzik. Minat yang sama denganku dan dengan yang lain juga. Sampaikan memilih sekolah yang ada muzik tapi seni juga terpaksa dipilih. Samalah kita 'adik', minat muzik dan seni sampai tak tahu nak pilih yang mana.  Dulu waktu sekolah menengah aku suka curi-curi masuk bilik muzik main piano walaupun aku budak seni. Sanggup skip makan tengah hari sebab nak main piano kat dewan. Sebab dulu fikir itu je peluang nak asah bakat main piano.. Tapi tak tahu untuk ape.. Untuk kepuasan sendiri maybe...

Kalau lapar di tengah malam kat rumah, Maggi masakan adik yang paling menyelerakan... Ayat yang tak boleh lupa bila adik gelabah sebab kuah maggi menggelegak sampai nak tertumpah... adik cakap"Adik cemas, adik cemas".. terbahak-bahak kami semua tertawa ...  memang tak leh lupe kikikiki...

Tapi sekarang adik dah makin busy... Busy sangat-sangat pagi, petang, siang dan malam.. Buat kerja overtime..  Adik banyak buat kerja dalam laptop... Kerja tembak-tembak orang..cakap dalam earphone sorang-sorang... .sampai jadi orang terakhir tidur sebab 'qiamulail' depan laptop..  'Adik' nampak bahagia dengan hidup 'adik'.. Bahagia sorang-sorang tak bestlah 'adik'... 

Pantun 4 kerat untuk adik...

Makan mangga rasanya kelat, 
Dicicah dengan cili lumat,
Marilah kita banyakkan solat,
Dunia akhirat pasti selamat.

Iklan 'pampers' ada beruang,
Beruang melompat di atas papan, 
Masa yang ada jangan di buang,
Kelak merana dimasa hadapan. 

Haaa balas balas...

Jadi nak cabar ORANG yang rasa dirinya 'adik' untuk jawab soalan-soalan di bawah...

1) Siapakah orang yang paling BIJAK??? 

2) Siapakah orang yang paling KUAT???





Friday, September 9, 2016

Kelas Lukisan Kejuruteraan bersama Cikgu Od..

LUKISAN KEJURUTERAAN adalah subjek yang paling aku gemari sejak azali lagi... Dilema jugaklah masa nak buat pilihan kelas masa tingkatan empat sama ada mahu ambil kelas biologi atau kelas tekno- singkatan teknologi kejuruteraan... Tentulah kena tanya si ibu supaya restu hadir bersama ecece.. tapi bila mak cakap suruh amik kelas bio tak nak ikut pulak.. malas nak baca bukulah... susahlah... jadiknya menangis dalam telepon sampai mak kena pujuk... akhirnya ambik kelas tekno... Batch sebelumku memang tak ramai perempuan yang ambil.. tapi batchku memang kelas tekno di lebihkan  dengan nisbah tekno kepada bio adalah 4:2. Sehinggakan budak tingkatan 4 yang baru masuk pun di beri kata dua . terima tawaran kemasukan dan hanya kelas tekno yang di tawarkan. 

Menjadi sesuatu yang kita ingini kadang-kadang perlu melalui jalan yang jarang dilalui...


Cerita lama jangan di ungkit.. Hihihihi.. Ini cerita sekarang...Kini aku sudah pun bergelar cikgu tak bertauliah untuk mengajar subjek ini.. Kebanyakan pelajar yang ku ajar menyatakan kesukaran untuk mendapatkan tutor untuk mengajar subjek ini. Mungkin kurang permintaan jadi tidak ramai tutor yang boleh mengajar subjek ini. Dengar cerita,  subjek ini hanya tinggal setahun sahaja lagi.. tahun seterusnya akan bertukar kepada subjek baru...

Untuk mengejar cita-cita kita haruslah berusaha... Sekarang ini aku masih menggagau menaiki tangga ingin menjadi pendidik bertauliah dalam bidang yang aku minati ni.. Jadi aku cuba belajar menjadi tutor terlebih dahulu dengan mengajar subjek Lukisan Kejuruteraan di rumah pelajar.  Sudah 7 orang pelajar yang aku ajar setakat ini dalam tempoh dua tahun. Aku bangga dengan pencapaian pelajar-pelajarku ... Mereka berjaya mendapat keputusan yang lebih baik dari sebelumnya... 

Result student memang aku anggapp macam result aku sendiri. Cara mengajar juga berbeza mengikut kriteria pelajar itu sendiri. Ada yang merangkak-rangkak untuk faham akan aku ajar satu per satu langkah sehingga pelajar faham. Jika masih tidak dapat, latihan susulan akan diberi buat bersama cikgu. Janji setiap tugasan siap sepenuhnya tiada yang di buat separuh jalan. Jika pelajar sangat pantas dan faham. Akan di beri latihan yang menguji minda mengikut tahap pencapaian pelajar itu. Nota ringkas akan ku nasihati untuk di buat supaya menjadi rujukan setiap kali latihan di buat. Set set soalan yang banyak akan di beri kepada pelajar supaya pelajar semakin mesra dengan jenis-jenis soalan dan senang faham kehendak soalan. 

Best sebenarnya mengajar... Bila kita tak dapat nak capai cita-cita kita dulu nak jadi cik Arkitek.. Dapat bantu pelajar yang nak jadi arkitek pun rasanya sangat mengubati perasaan itu.. (><,) . Ini masalah orang yang banyak cita-cita... hihihihihi...

Jangan bimbang anda akan dibimbing...


Berharap untuk tahun terakhir Subjek Lukisan Kejuruteraan ini.. semakin ramailah dan meriahlah kelas Lukisan Kejuruteraan Cikgu Od ni.. Yang penting setiap pelajar akan sentiasa ingat di hati...  Yang penting Cikgu Od sedia membantu sepenuh hati sekiranya pelajar juga sepenuh hati ingin belajar subjek ini. Disarankan supaya jumlah pelajar untuk satu sesi tidak melebihi 3 orang dengan harapan cikgu dapat mengajar pelajar one by one dengan tempo yang sangat sesuai dan bertenang. 

Nak khidmat Home Tutor untuk Kelas Lukisan Kejuruteraan silalah hubungi 016-6221641 yer... promote benor nampaknya hihihihi... Of courselahh 

Regards, 
Cikgu yang gembira mengajar kelas Lukisan Kejuruteraan..







Friday, September 2, 2016

Cerita Merdeka di Bukit Gasing

Dear Bloggers, 

Pada tanggal 31 Ogos 2016, Sempana Hari Kemerdekaan yang ke-59 kali ini..  Hasrat di hati nak laungkan merdeka di puncak Bukit Gasing. Setelah beberapa entri blog berkenaan pendakian ke Bukit Gasing di baca, kebanyakannya menyatakan laluan treknya yang banyak dan agak mengelirukan kerana tidak mempunyai tanda arah. Jadi kami bertawakal dalam hati dan ingin ikut sahaja jejak orang di sana nanti walaupun dah simpan route map sekiranya sesat nanti. Seramai 7 orang yang ikut setelah di riki-riki kawan kepada kawan dan free time hari yang dirancang. 

Setelah semua berkumpul, pada jam 7.30 pagi kami bergerak dari UPM dengan 2 kenderaan. Tiba di sana setelah 20-30 minit perjalanan. Ada tiga starting point untuk mendaki Bukit Gasing ini iaitu di Jalan Gasing, Kampung Pasir dan Pantai Dalam. Jadi kami memilih Jalan Gasing. Agak sukar mencari parking kerana kedudukannya di kawasan perumahan dan waktu itu sudah ramai yang tiba. Kami meletakkan kereta berdekatan pintu masuk di Bukit Gasing di Jalan Tanjong 5/4. Kira-kira jam 8.30 pagi kami memulakan perjalanan untuk mendaki. 

Muka bersemangat... aja aja fighting... 


Perjalanan 20 minit terawal dari pintu masuk masih lagi boleh 'leisure' walk kerana laluan yang agak mendatar. Kami memilih untuk menuju ke arah Temple yang berdekatan dengan Menara Pemancar memandangkan itu adalah puncak tertinggi Bukit Gasing iaitu 160 meters. Pendakian mula sukar pada minit ke 20-50 kerana kecuramannya yang mencabar ketahanan lutut dan tenaga kami. Banyak jugak trek yang curam ya . Jadi jangan pandang rendah dengan Bukit Gasing hihihi. Muka masing-masing dah kemerah-merahan tapi sebab hasrat nak laungkan merdeka tu punya pasal kami teruskan jugak walau lutut masing-masing dah menggigil. Sampai di puncak setelah 50 minit mendaki. 


Muka penat lagi fuh fuh fuh.... walaupun first time jumpa terus boleh hangout.. best buddies 

Setelah peluh masing-masing tersejat sesi bergambar dan berhuhahuha sangatlah best sambil menikmati permandangan dari puncak . 

Rajin betul si Ruhhul ni mengedit gambar dia takdop pulak dalam ni...
Pendaki2 yang cekal.. tahniahhhhhh lahh korangg


Gaya bebas... 

Semangat patriotik sangat ... 


Jadi setelah penat bergambar, bergelak, bervideo dan bergelak semula selama 20-30minit  di puncak bukit kami terus menuju ke arah ikut hati dan perasaan. Tetiba terlalu di tepi bangunan yang tidak dapat dikenalpasti apakah dia lalu kami bergambar dengan bendera yang ada di situ. Hasrat bergambar dengan bendera tercapai walaupun bendera pinjam.hihi.. 

Pinjam bendera pon boleh hihihihi... 
Merdeka!!!!




Tak dengar pon tak pe kami merepek je banyak tu.. suara cik Wawa je dengar..hihihi.. 
Sumber: Ruhhul  yang rajin mengedit saya ambik je..


Waktu 'leisure walk' ni boleh lah nak bervideo time mendaki mau berpaut kat dahan pokok
sumber: Ruhhul lagi


Kemudian kami teruskan berjalan menuruni bukit sehinggalah sampai di simpang yang keliru dan kami mengikut arah kiri setelah bertanya seorang Uncle cina yang kebetulan lalu di situ sehinggalah kami jumpa laluan yang kami sudah lalu tadi. Hasrat di hati nak teruskan perjalanan ke Watch Tower memandangkan mengikut map yang di muatnaik di handphone macam tidak berapa jauh. Kami lalu ikut jambatan kayu kecil yang dikawasannya semacam roundabout laluannya. 

Laluan yang mendaki sekali lagi ini mencabar keimanan dan kesabaran walaupun laluannya bertangga. Setelah hampir 20 minit mendaki tapi masih belum ketemu Watch tower, kami berhenti di kawasan yang ada tempat duduk semacam pangkin sambil menegur dan menyibuk dengan orang di sana yang berhenti menghilangkan lelah mendaki. Tim sibuk mempersoalkan scale yang digunakan oleh map ini memandangkan tidak sampai-sampai dan agak menipu kami. Aku turut mengiakan kerana terasa tertipu juga..hahahaha.. 

Di perhentian yang memberi kata putus untuk mengambil jalan pulang hikhikhik...

Kebanyakan yang mendaki di situ adalah warga emas cina yang kalau melepasi kami memberi kata semangat "kalau saya boleh kamu mesti boleh ma.. muda lagi".  Tapi ada juga yang tidak percaya kami dah sampai puncak berdekatan temple yang boleh di lihat dari tempat yang kami berhenti hahaha. Setelah bertanya beberapa orang yang datang dari arah bertentangan berapa lama untuk sampai ke Watch Tower, jawapannya yang sangat variasi membantutkan kami ingin teruskan perjalanan jadi kami berputus asa berpatah balik menuju ke pintu masuk  tadi untuk ke kereta sahaja memandangkan perut masing-masing dah menyanyi lagu aspalela versi acapela. Trek di Bukit Gasing ini memang banyak dan nama gasing pun mungkin sebab jalannya yang berpusing pusing macam gasing hihi...  jadi akan lalu trek yang lain pada masa akan datang.  

Sebelum pulang kami berhuha di depan pintu masuk tadi untuk mengambil gambar after mendaki. Perbualan kami di dengari oleh sekumpulan apek yang sedang duduk di situ. Mereka mencadangkan supaya kami mecurahkan air di baju memandangkan basah peluh yang tak nampak di baju kami.. isk isk isk Uncle percayalah kami berpeluh bagai nak rak dah tadi hahahahaha... 

Gambar after hiking... uncle yang suruh jirus baju tolong amek gambar.


Sangat terasa erti merdeka bilamana kita berhuha-huha dengan bangsa lain dan setiap kali bertembung ucap good morning dan salam merdeka. Ini yang kita mahuuuuu.. ops tersemangat sudah.. 

Masing-masing dah lapar jadi kami memilih kedai yang berdekatan iaitu Restoran Raju. 

Restoran ini sangat ramai sehingga terpaksa menunggu meja kosong. Restoran yang penuh dan bervariasi kaum juga membawa erti kemerdekaan ceh ceh ceh ceh ... Tetiba..

Ane-ane kat belakang tu pon nak join rupenye.. muke kekenyangan  
kuah kari yang umphh.. Makan atas daun pisang tu epik..


Untuk makluman pintu masuknya banyak. Jadi nasib baik pilih entrance yang ini kerana dekat dengan puncak tertinggi. Nampak tak main tipu.. tak tipu pun sebab baru tahu bila after mendaki ..hihihihi... kalau nak tipu lagi ada entrance lain dan yang ni lagi tak aci. 
Jadi next time berhasrat di hati nak pergi trek yang akan lalu Canopy Walk dan Watch Tower. 

Thanks korang ... sangat beronok-ronok dapat hiking dengan korang.. ok jangan lupa date seterusnya.. 

Kembaralah kamu ke segenap penjuru dunia... Boleh jadi bertambah nikmat kesyukuran kamu melihat setiap sisi dunia... 


Friday, March 4, 2016

Teguran di Radio...

Malam itu sungguh sunyi sekali... Sunyi kerana hanya beberapa kenderaan sahaja yang berkejar-kejaran di atas litar lebuhraya SKVE. Yuna dengan segara menekan punat satu di ruang radio keretanya. Tertera angka 102.7 di skrin segi empat tepat. Kedengaran suara lembut seorang penceramah terkenal di tanah air yang sangat Yuna kagumi. Kekaguman Yuna terhadap penceramah itu sangat tinggi kerana baginya insan itulah yang setiap bait katanya mampu menarik Yuna ke jalan menuju ilahi. Lisannya juga mampu menitiskan air mata insan yang ego seperti Yuna.

 


Walau hanya beberapa minit, ucapannya sudah cukup untuk membuat hati Yuna tersentak dan sentap dari lena dunia. Memang kebelakangan ini dirinya seakan sudah berputus asa untuk terus bersabar dengan dugaan hidupnya. Satu-satu ujian yang mendatang sehingga dirinya runsing dan dengan egonya mempersoalkan takdir. Dirinya seakan sudah berputus untuk terus yakin pada-NYA. 

Penceramah ini yang sering menjadikan dirinya sebagai contoh keadaan menjadikan penyampaiannya amat dekat dengan pendengar. Menurut beliau, beliau juga pernah berada di situasi berputus asa untuk terus bersabar. Sehinggalah suatu saat temannya yang berada di Jordan memberi suatu tabiat yang sering di lakukan oleh rakan-rakan seperjuangan mereka di sana. Apabila mereka buntu dan runsing terhadap sesuatu yang terjadi pada diri mereka. Mereka sering dahagakan teguran dari yang Maha SATU. Mereka akan meluahkan segala-galanya pada -NYA dan kemudian membuka SURAT CINTA dari-NYA ( AL-QURAN). Insyaallah, katanya muka surat yang terbuka itu mampu memberi jawapan dan petunjuk atas segala persoalan yang terjadi pada hambanya. Maka Ustazah tersohor ini terusik dengan tabiat mereka itu lalu mencubanya. 



Maka keajaiban berlaku di suatu malam setelah mengadu domba dia pun membuka sahaja naskah Al-qurannya dan terus menyemak setiap maksud ayat di muka surat yang terbuka . Bagi penceramah ini... Seolah-olah terasa teguran itu datang dari-NYA.. Setiap yang ditanya dan diluah pada yang ESA  itu di jawab dengan jelas. Tangannya lantas yang membuka kitab suci itu dan tertera muka surat 321 ayat 130 Surah Taha. 

" Maka sabarlah engkau atas apa yang mereka katakan dan bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu sebelum matahari terbit dan sebelum terbenam, dan bertasbihlah juga pada waktu tengah malam dan di waktu senja, agar engkau merasa tenang" ( 20:130)".

Teguran di radio ini bukan sahaja untuk Yuna mungkin sahaja untuk kalian yang baru sahaja membacanya...

Keraplah kita berzikir di pagi dan malam. Jika banyaknya ujian maka banyaklah berzikir kerana dengan itu sahaja hati akan menjadi tenang. Amalkan bacaan Al-mathurat yang mungkin dahulunya menjadi rutin sewaktu di sekolah asrama. Adakan kini masih menjadi rutin? Tepuk dada tanya iman. Insyaallah jalan keluar segera terbentang luas kerana sabarnya kalian terhadap sesuatu tidak akan sia-sia di sisi tuhan. SABAR DAN ZIKIR.



Ini cuma kongsian tapi mampu mengubah hati orang dengan kuasa tuhan juga.... 

Saturday, February 27, 2016

Mata tua...



"Biar"

mata tua yang memandang aku itu--
bundar
pudar

dia tak mahu bilang apa yang mencengkam jiwa usangnya
“biar”
katanya, “biar”.

wahai ayahanda
berhentilah walau sebentar
dan renungkan mataku yang melaut
khabarkan yang jujur dan ujar
apa menyerabut?

wahai ayahanda
bercukuplah menggagah tulang rapuhmu
akukan lemahmu
perikan penatmu
kisahkan jerihmu
aku mahu tahu

mata tua yang bagai ada sakti dewa-dewi itu--
harum
senyum

dipukaukan aku nan terus terpana dan terlupakan
“biar”
katanya lagi, “biar”

wahai ayahanda
bisikkanlah walau sekali
izinkan aku menumpangkan bahu
berikan aku seperca dari beban kamu

wahai ayahanda
lihatkanlah aku
berlari kini
melompat tinggi
setiapnya kerna kau tak pernah pergi

ah, apa masih ingat lagi
aku suka lari-lari?
kau bagaikan tak peduli
ku biar kau patah hati

ah, apa masih tidak lupa
tengking jerit sama-sama?
makan tak mahu semeja
sahabat lebih berharga

ah, apa mampu kau sudikan
ampun maaf ku sujudkan?
bisa tidak kau teruskan
ku sesat kau tunjuk jalan?

ah, apa layak aku bagi?
tak terbalas sampai mati
kau sungguh yang paling tinggi
istanamu syurga nanti

untuk lelaki yang menjadikan aku aku. kerana cintanya. kerana marahnya. kerana sempurnanya. ayah. 

Semoga ayah terus bertabah dan terus kuat dengan dugaan kesakitan yang ditempuhi sekarang.

lagu by Fynn Jamal...



Wednesday, February 17, 2016

Teaching vs Learning...

Dear bloggers...

Halooo citt hari ni terajin pulak nak upload lagi satu entri...

Yup I am a part-time tutor...

Trust me.. As a teacher, you will have many best moments than the bad one.You also will always have to be a person who knows everything because the kids nowadays like to ask many things and most of it are not in the syllabus. Maybe because they are very open with a lot of information on the Internet that raises a question mark on them.

I got to teach a special kid that I really wish him to be a pilot one day. In addition, that was his ambition and I see in him. He is a fast learner student in mathematic but slow in Bahasa Malaysia. Besides that, he is quite lazy and it depends on his mood. When he start to be lazy he will say he don't know even the question is 1+1=? ... 

He loves to share about his travel story. This kid memang dah biasa travel dengan naik kapal terbang since dari baby lagi dan sememangnya anak tunggal yang tidak banyak orang untuk di luahkan perasaan.. Sampai rasanya sayalah antara tempat untuknya bercerita.. segala-galanya.. kawan-kawan dia... mainan baru dia... So because of saya di lahirkan di dalam keluarga besar yang  sangat kelam kabut ,kecoh, riuh rendah.. sepai bagai.. sorang bercakap dah di sahut sampai tak sabar-sabar yang lainnya tak tunggu giliran. For this kid I feel the loneliness in him.. and because of that, his lovely mother give him everything he wants ... Every school holiday he will go on flight to other country and that makes him good in speaking english. 


Tengoklah buku ape yang dia suka tunjuk and baca. Menangis cikgunya tengok sebab kecik-kecik dulu paling hebat pun buku cikgunya baca "Arnab dan kura-kura".


He loves to share with me about his flight. His aeroplanes toys. Vigorously told me about the flight Garuda.. MAS... and soo on he ever boarded .. Yang iolls pernah naik cumalah Air asia.. Boleh dikatakan he is master about the type of aeroplanes. Sebab die boleh tahu jenis-jenis aeroplanes yang banyak tuh.. dia boleh tahu aeroplanes yang mane dia akan naik untuk bercuti nanti.. For his ages I think he is too smart to know those things.. cube bayangkan kita kecik-kecik dulu tengok flight just cakap wahhhhh besarnya!!!!   But for him he looks at the detail..how many passenger...the size... how many windows of the flight.. he knows... because he draw it.. 



Hasil lukisan bilamana diminta melukis dengan balasan he will do the homework yang cikgunya bagi. (>,,<) hahaha menangis... dan barulah cikgunya belajar ape menda yang ada kat flight bukan pakai naik je...... opps. yang tingkap kat hujung tu asalnya cikgu dia lukis 3 je... the dia cakap 5 lah cikgu.. ohh now I know...

Jadi bila kita menjadi seorang guru... banyak sebenarnya yang kita belajar bukan sahaja kita mengajar... 
Kita juga dengan tidak sengaja akan menjadi seorang yang memberi manfaat kepada orang lain...


I really love him like my own kid I think hihihihi..ishhh mana boleh caras mak dia.. eh tetibe...